About Me

Foto Saya
Hendra Blog...
Lihat profil lengkapku
Oke boss.... Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Bookmarks

Sabtu, 31 Maret 2012

(13) SEJARAH KERAJAAN PAJAJARAN

Tahun 1404 – 1501 Caka (1484 – 1578 Masehi) = 97 tahun Candra (94 tahun Surya)
Jumlah Prabu 6 orang
Pajajaran adalah nama kerajaan yang lokasinya di pulau Jawa bagian barat, disebut Jawa Kulwan atau Jawa Kulon. Ada juga yang menyebut puseur atau galeuh (pusat) tatar Sunda. Keadaan alamnya digambarkan bagai surga di bumi, karena sangat subur dan indah. Maka tidak heran jika banyak yang menghendaki memilikinya.

Mengenai Pajajaran, banyak yang menulis, sehingga sulit untuk membuat ringkasan secara tegas, karena adanya data-data yang kadang-kadang bertentangan, terutama kaitannya dengan Islam, dan asing. Dari data-data terdahulu dapat diketahui, bahwa Jawa Barat itu merupakan wilayah yang sangat menarik. Raja-raja besar berusaha untuk menaklukkan wilayah ini. Tetapi tidak satu pun yang berhasil, karena oleh pribumi dipertahankan mati-matian. Tak ada yang mampu meruntuhkan kerajaan di Jawa Barat.
Gajah Mada telah mencoba dengan cara tipu muslihat yang sangat licik dan kejam, yang dikenal dengan sebutan Pasundabubat, ialah perang di Bubat. Tapi hasilnya ialah keruntuhan dirinya dan kemunduran Majapahit. Bagi Sunda malah punya nama yang sangat harum  karena semua orang Sunda memilih gugur di medan perang dari pada menyerah kalah. Termasuk putri Sunda, ialah Diyah Pitaloka atau Citraresmi, memilih bunuh diri, demi kesucian bangsanya. Peristiwa ini terjadi tahun 1279 Caka (1363 M); tepatnya pada hari Selasa Wage/Pahing, tanggal 13 suklapaksa, Badramasa 1279 Caka (01 Agustus 1363 Masehi, 19 Sawal 0764 Hijrah)
Keharuman Sunda ini terbukti dari data sejarah dari  orang Portugis yang datang ke wilayah Nusantara tahun 1400an Caka (1500an Masehi), jadi sekitar 140 tahun setelah peristiwa Bubat. Kerajaan-kerajaan di Nusantara menamakan dirinya Sunda kepada orang Portugis yang masih buta mengenai Nusantara. Maka orang Portugis itu menyimpulkan, bahwa Nusantara itu ialah Sunda. Karena di bagian barat pulau-pulaunya besar disebut Soenda Mayor, sedangkan di bagian timur pulau-pulaunya kecil, maka disebut Soenda Minor.
Catatan Portugis ini oleh orang Belanda juga dipakai dengan sebutan “Soenda eilanden”, yang terdiri dari “Grote Soenda eilanden” dan “Kleine Soenda eilanden”, artinya Kepulauan Sunda itu terdiri dari Kepulauan Sunda Besar dan kepulauan Sunda Kecil. Yang dimaksud dengan Kepulauan Sunda Besar ialah Sumatra, Kalimantan, Sulawesi dan Jawa. Sedangkan sisanya disebut Kepulauan Sunda Kecil.
Islam memusuhi Pajajaran, karena Pajajaran tidak sudi dijajah oleh siapapun. Islam yang dijadikan alat oleh Cina digunakan untuk merebut Nusantara. Di antaranya bermaksud meruntuhkan Pajajaran. Mula-mula Cirebon melepaskan diri dari Pajajaran karena didukung oleh kekuatan Demak. Lalu jalur perekonomian diblokir, karena lintasan laut utara telah berada dalam kekuasaan Islam dan Cina.
Raja Pajajaran waktu itu mempunyai banyak anak, ia mempunyai putra mahkota anak dari permaisuri. Istri lainnya raja Pajajaran mempunyai 3 orang anak, yaitu pertama Raden Banyakcatra, Raden Kamandaka yang menjadi bupati di Pasirluhur. Kedua Raden Banyakngampar menjadi bupati Dayeuhluhur, ketiga Nay Retna Ayu Mrana yang dikawinkan dengan Raden Baribin/Panditaputra yang patuh pada Siwa-Buddha.
Sejarah Kerajaan Pajajaran
Kala
1404 – 1443 Caka (1484 – 1521 Masehi) :  39 tahun.
Penobatan di
Pakwan Pajajaran ke 1Senin Pahing/Kaliwon, 12 suklapaksa, Caitra (6), 1404 Caka (15-06-1484 M).
Nama asal
Ratu Jayadewata, Dewata Prana, Dewawisesa
Nama nobat
Sri Baduga Maharaja Prabu Guru Dewata Prana, Sri Baduga Maharaja Ratu­ Déwata
Nama Pantun
Prabu Siliwangi.
Permesuri
Kentring Manik Mayang Sunda, Déwi Mayang Sunda, putri Susuktunggal.Kakak sang permesuri bernama Amuk Murugul, ratu Japura di sebelah timur Cirebon.
Anak
1 Prabhu Surawisesa, Guru Gantangan, Mundinglaya Dikusuma.2 Sang Sura­sowan, menjadi bupati Banten Pasisir3 Déwi Surawati, bersuami Adhi­pati Surakreta, Sunda Kalapa
Istri
Ambet Kasih, putri Majalengka
Anak

Istri

Anak
1 Dipati Surang­gana, Kyai Bagus Molana, menjadi ratu wilayah Wahan­ten Girang. Kyai  kemu­dian memeluk aga­ma Islam bersama rakyat anak buahnya2 Tumenggung Jayamanggala, menjadi adi­pati Pakwan. Dipati Krandha, yaitu bupati Sunda Kelapa, atau disebut juga dipati Kalapa Pasisir
Peristiwa
Prabu Sunda dan Galuhberada dalam kerajaan Pajajaran.Ibukotanya Pakwan / PakuanSinggasana : Sriman Sriwacana 
Nama Istana di Sunda: Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati, disingkat Sri Bima.
Yang di Galuh (Kawali) bernama Surawisesa.
Catatan
Sang Mantri Brataningrat namanya sebagai menteri istana di Pakwan Pajajaran, juga sebagai penghubung negara. Pada tahun 1434 Caka ( 1513 Masehi). Raja Sunda Sri Baduga Maharaja Sang Ratu Jayadéwata, memerintahkan dutanya pergi ke Mala­ka, dengan tujuan, ialah berkehendak me­ngadakan perjanjian persaha­batan dengan penguasa orang Portugis. Perutusan raja Sunda itu dipimpin oleh raja mu­da Sunda, yaitu, Sang Ratu Sanghyang Surawisesa, yang pada waktu itu men­jadi ratu wilayah Kalapa Pasisir.Dalam tahun 1443 C (1521 M) mengutus putra mahkota, Ratu Sanghyang ialah Prabu Surawisesa menjadi duta kerajaan Pajajaran, untuk mengadakan ikatan persahabatan dengan orang Petege (Por-tugis) di Malaka dibawah pimpinan Laksamana Buker (Albuquerque), dalam bidang perdagangan dan pertahanan.Dengan melemahnya perekonomian Pajajaran, maka berangsur-angsur Pajajaran menjadi lemah. Dalam tahun 1501 Caka (1578 Masehi) Pajajaran berahir.
Catatan
Naskah : Sanghyang Siksa Kandang Karesian. Selesai ditulis bulan ke 3 (Posya) tahun 1440 Caka (Februari 1519 Masehi).
Mangkat
1443 Caka (1522 Masehi), Sang Sri Baduga mangkat dan dimakamkan di: Rancamaya


Kala

Kerajaan
Galuh
Nama
Prabhu Ningratwangi
Istri

Anak
1 Prabhu Jayaningrat na­manya, baginda menjadi ratu wilayah Galuh selama 27 tahun, ialah dari tahun 1423 Caka (1501/2 Masehi) hingga tahun 1450 Caka ( 1528 Masehi). Baginda mangkat pada waktu berperang dengan kesatuan bersenjata Pakungwati Cirebon. Semenjak itu kerajaan Galuh ada di bawah kerajaan Cirebon.2 Sang Mantri Brataningrat namanya. Beliau menjadi menteri “dalem” di Pakwan Pajajaran, juga sebagai penghubung negara.


Kala

Kerajaan
Pajajaran
Nama
Sang Mantri Brataningrat
Jabatan
Menteri istana di Pakwan Pajajaran, juga sebagai penghubung negara.


Kala
1423 – 1450 Caka (1502 – 1528 Masehi) = 27 tahun
Kerajaan
Galuh
Nama
Prabhu Ningratwangi, Prabhu Jayaningrat
Istri

Anak

Peristiwa
Sejak 1450 Caka ( 1528 Masehi)  kerajaan Galuh ada di bawah kerajaan Cirebon.
Mangkat
Ia meninggal pada waktu bertempur dengan kesatuan bersenjata Pakungwati, Cirebon dan Demak.


Kala
1434 Caka ( 1513 Masehi)
Kerajaan
Pajajaran 1
Peristiwa
Raja Sunda Sri Baduga Maharaja Sang Ratu Jayadéwata, memerintahkan dutanya pergi ke Mala­ka, dengan tujuan, ialah berkehendak me­ngadakan perjanjian persaha­batan dengan penguasa orang Portugis. Perutusan raja Sunda itu dipimpin oleh raja mu­da Sunda, yaitu, Sang Ratu Sanghyang Surawisesa, yang pada waktu itu men­jadi ratu wilayah Kalapa Pasisir.

1 komentar:

desy hesthi mengatakan...

Hallo bang Hendra,kerajaan pajajaran ada hubungannya dengan karawang ga?

Share On Facebook

  • Share
  • [i]

Resources

Entri Populer